Berita

 Network

 Partner

Bersama Gubernur Ganjar, Wahid Foundation Deklarasikan Kelurahan Tipes Sebagai Kelurahan Damai

Bersama Gubernur Ganjar, Wahid Foundation Deklarasikan Kelurahan Tipes Sebagai Kelurahan Damai

Berita Baru Jateng, Kedaerahan – Direktur Wahid Foundation Yenny Wahid bersama Ganjar Pranowo, Gubernur Jawa Tengah, dan Gibran Rakabuming Raka, Wali Kota Surakarta mendeklarasikan Kelurahan Tipes sebagai kelurahan damai di Taman Bermain Pringgodani Kelurahan Tipes, Serengan, Kota Surakarta pada abtu, (09/10).

Deklarasi tersebut ditandai dengan peresmian the water of piece dan penandatanganan Prasasti Kelurahan Damai Tipes oleh Yenny Wahid bersama Gibran dan Ganjar.

Program yang sudah berjalan dari tahun 2017 tersebut menurut Yenny, adalah program yang diinisiasi oleh Wahid Foundation bekerjasama dengan UN Women yang bertujuan untuk membangun ketahanan di tengah masyarakat.

“Inisiasi program ini (Desa Damai) yang kami lakukan bertujuan untuk membangun ketahanan masyarakat dari berbagai potensi konflik dan krisis yang ada di tengah masyarakat. Kalau ada krisis, masyarakatnya bisa bertahan. Kalau ada tantangan, masyarakatnya bisa menyelesaikan,” ungkap Yenny.

Ketahanan masyarakat, menurut Yenny, bisa dibangun dengan 3 pilar. Yaitu pilar penguatan ekonomi masyarakat, pilar pembangunan perdamaian, dan pilar partisipasi perempuan.

“Kalau masyarakatnya sejahtera, rukun, dan perempuannya berdaya, kami yakin bahwa masyarakatnya juga aman dan damai,” ungkap Yenny menjelaskan 3 pilar dalam Program Desa Damai Wahid Foundation.

Selain itu, Yenny menjelaskan bahwa dalam menciptakan perdamaian di tengah masyarakat, harus ada mekanisme pencegahan konflik yang perlu dibangun.

Berita Terkait :  Salurkan Bantuan Senilai Rp2,3 Miliar Selama Pandemi, Wahid Foundation: Bergerak Saling Bantu

“Untuk tetap hidup rukun berdampingan, perlu ada mekanisme khusus di tengah masyarakat seperti mekanisme pencegahan konflik dan mekanisme khusus untuk melindungi masyarakat dari pengaruh-pengaruh dari luar yang yang macam-macam sehingga kepala desa tahu kalau ada tawuran atau konflik harus mengumpulkan siapa dan harus bertindak seperti apa. Dan dari sini, akan lahir sikap saling menghargai dan saling menghormati dan toleransi satu sama lain,” Ungkapnya.

Lebih lanjut, Yenny juga menegaskan pentingnya pemberdayaan perempuan dalam programnya di Wahid Foundation.

“Ternyata kalau perempuan diberdayakan, manfaatnya lebih banyak. Dia bisa memberi keluarganya dan juga orang-orang di sekitarnya.” Imbuhnya.

Ia mencontohkan bahwa seorang perempuan apabila diberdayakan akan berpengaruh kepada keluarganya secara langsung. Misalnya, menentukan pendidikan anaknya dan juga menggerakkan roda ekonomi di keluarganya.

Mendengar hal tersebut, Ganjar Pranowo sangat mendukung langkah yang dilakukan
oleh Yenny Wahid di Wahid Foundation dalam program Desa atau Kelurahan Damai.

Ia menilai pendeklarasian Desa Damai ini sangat bagus kalau seluruh desa kita bisa membuat kegiatan serupa.

“Bagus sekali ya, kalau seluruh desa kita, bisa bikin kegiatan seperti ini, maka Insyaallah desa desa itu akan jauh lebih nyaman, mereka akan rukun dan di Desa Tipes ini menjadi contohnya,” kata Ganjar Pranowo.

Berita Terkait :  Maia Estianti Beri Ucapan Selamat Harlah Wahid Foundation ke-17: Selalu Memberi Inspirasi

Lebih lanjut, Ganjar menilai apabila masyarakatnya Daman dan rukun, pembangunan di desa akan terasa lebih mudah dan maju.

“saya sangat mengapresiasi upaya-upaya yang dilakukan Wahid Foundation, utamanya dalam memberdayakan perempuan dan pembentukan mekanisme pencegahan konflik yang berdampak pada kerukunan masyarakat. Kalau masyarakatnya aman, damai, dan rukun, pembangunan juga akan mudah,” Ungkap Ganjar menanggapi penjelasan Yenny Wahid.

Ganjar sangat yakin, apabila semua desa melakukan hal yang sama dengan apa yang dilakukan oleh desa-desa damai, kehidupan yang rukun dan damai akan tercipta di tengah masyarakat.

Sementara itu, Gibran Walikota Solo juga mendukung program Desa/Kelurahan Damai Wahid Foundation. Ia mendukung penuh pendekatan yang dilakukan oleh WF untuk mencegah ekstremisme kekerasan melalui melalui pendekatan kesejahteraan dan mengenalkan keragaman kepada masyarakat.

“Tentu dengan dukungan Ibu Yenny dan Wahid Foundation, dengan apa yang terjadi akhir-akhir ini di Solo seperti perusakan makam dan kasus intoleransi lainnya, kami harap bisa mengurangi kejadian-kejadian tersebut, bahkan apabila mampu membuat masyarakat kami produktif dan mampu menggerakkan roda ekonomi,” kata Gibran saat diwawancara terakir program Desa atau kelurahan Damai yang berjalan di salah satu kelurahan di Kota Surakarta.

Berita Terkait :  DPD Partai Demokrat Serahkan Berkas Legalitas Partai Ke KPU

Sejauh ini, sudah ada 18 Desa/kelurahan yang sudah mendeklarasikan diri menjadi Desa/Kelurahan Damai di Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan DIY Yogyakarta dan menjadi bagian dari mitra Wahid Foundation. Ke depannya, seperti apa yang diharapkan oleh Head of Programme of UN Women Indonesia, Dwi Yuliawati Faiz, yang bekerjasama dengan Wahid Foundation dalam program ini, akan menjadi contoh bagi negara-negara regional bahkan internasional.

“Kami berharap Indonesia melalui program Desa Damai ini, bisa menjadi contoh bagi negara-negara regional, atau bahkan kami akan bawa menjadi contoh bagi negara internasional secara lebih luas,” tandas Dwi Yuliawati Faiz menutup sambutannya

Program Desa Damai yang diiniasi oleh Wahid Foundation bekerjasama dengan UN Women sejak tahun 2017 dalam program Woman Participation for Inclusive society (WISE) yang bertujuan mendorong partisipasi perempuan di tingkat lokal dalam upaya promosi perdamaian melalui Desa/Kelurahan Damai di tiga wilayah, yakni Jawa Barat, Jawa Timur, dan Jawa Tengah.