Beritabaru.co Dapatkan aplikasi di Play Store

 Berita

 Network

 Partner

Cara Pandang Manusia Terhadap lingkungan dan Alam

Cara Pandang Manusia Terhadap lingkungan dan Alam


 
Berita baru jateng – Permasalahan terkait dengan lingkungan sangatlah penting karena mempengaruhi kualitas hidup kita dan hidup anak turun kita di masa mendatang. Bencana alam yang terjadi saat ini selain siklus alam juga tidak lepas dari peran manusia dalam merawat lingkungan,cara pandang manusia dalam melihat lingkungan ini juga sangat berpengaruh dalam krisis lingkungan saat ini.


Paradigma Antroposentrisme memandang bahwa manusia sebagai pusat dari alam semesta dan hanya manusia yang mempunyai nilai. Sementara alam dan segala isinya sekedar sebagai alat pemuas kepentingan dan kebutuhan hidup manusia.


Paradigma Biosentrisme memandang bahwa tidak benar apabila hanya manusia yang mempunyai nilai pada dirinya sendiri yang terlepas dalam kepentingan manusia,sehingga semua makluk pantas memdapat pertimbangan dan kepedulian moral. Alam perlu di perlakukan secara moral, terlepas dari apakah dia bernilai atau tidak.


Paradigma Ekosentrisme memandang secara ekologis, makluk hidup dan benda abiotis lainnya saling berkaitan satu sama lainnya. Sehingga menjadi kewajiban dan tanggung jawab moral. Tidak di batasi pada makluk hidup, tetapi juga berlaku kepada setiap ekologis.


Sedangkan bagi para seluruh pemimpin agama, pandangan terhadap lingkungan bukan merupakan suatu yang baru. Kesadaran pemimpin agama kepada lingkungan tersebut diadakannya Pertemuan yang  diadakan oleh World Wildlife Fund (WWF) tahun 1986 ini untuk mengumpulkan seluruh pemuka agama guna menghadapi krisis lingkungan dan konservasi alam yang terjadi di bumi, dan menghasilkan “Deklarasi Assisi” dimana masing masing agama memberikan pernyataan tentang peran mereka dalam melestarikan alam.


“Kerusakan lingkungan hidup merupakan akibat dari ketidak taatan, keserakahan dan ketidak perduliaan (manusia) terhadap karunia besar kehidupan.” (Budha).
“Kita harus, mendeklarasikan  sikap kita untuk menghentikan kerusakan, menghidupkan kembali menghormati tradisi lama kita (Hindu).”
“Kami melawan segala terhadap segala bentuk eksploitasi yang menyebabkan kerusakan alam yang kemudian mengancam kerusakannya,” (Kristiani)
“Manusia adalah pengemban amanah,”berkewajiban untuk memelihara keutuhan Ciptaan-Nya, integritas bumi, serta flora dan faunanya, baik hidupan liar maupun keadaan alam asli,” (Muslim)
 
Mari lihat lingkungan dan seluruh yang ada di alam ini sebagai titipan tuhan sehingga lingkungan menjadi tanggung jawab kita seluruh manusia untuk menjaga dan memeliharanya dengan baik. Alam semesta ini dengan kekayaannya juga memberikan banyak hal bagi kehidupan semua makhluk. Saat ini malah kita sering melihat banyak sekali permasalahan serius yang dihadapi oleh manusia dari kelangkaan air bersih karena penurunan permukaan air tanah dan pencemaran sungai oleh limbah industri dan rumah tangga,banjir dan tanah longsor karena deforestasi hutan,dan pemanasan global karena peningkatan efek gas rumah kaca.


Semua itu merupakan beberapa contoh dari degradasi lingkungan yang kini sangat erat dengan kehidupan manusia di bumi. Bencana alam yang terjadi selain merupakan siklus alam juga tidak lepas dari cara manusia dalam melihat alam dan peran manusia itu sendiri.